Sejarah Singkat Kalurahan

24 Januari 2019
Administrator
Dibaca 21.098 Kali
Sejarah Singkat Kalurahan

Kalurahan Pendoworejo terbentuk pada tanggal 30 Maret 1947 yang merupakan gabungan dari 5 (ima) kalurahan yaitu :

  1. Kalurahan Tempel dengan Lurah Suroharjo
  2. Kalurahan Tlogosari dengan Lurah Soko Pawiro
  3. Kalurahan Turusan dengan Lurah Kertorejo
  4. Kalurahan Watu murah dengan Lurah R Suro Wiyarjo
  5. Kalurahan Kamal dengan Lurah Tirto Wijoyo

Keterangan :

  1. Kalurahan Tempel terdiri dari 5 (lima) Padukuhan yaitu : Padukuhan Nrgoto, Padukuhan Blumbang, Padukuhan Kalisonggo, Padukuhan Tempel dan Padukuhan Kombang.
  2. Kalurahan Tlogosari terdiri dari 5 (lima) Padukuhan yaitu : Padukuhan Muten, Padukuhan Nglengkeh, Padukuhan Balak, Padukuhan Gunturan, dan Padukuhan Jetis.
  3. Kalurahan Turusan terdiri dari 4 (empat) Padukuhan yaitu : Padukuhan Turusan, Padukuhan Tileng, Padukuhan Banaran dan Padukuhan Kalingiwo.
  4. Kalurahan Watumurah terdiri dari 3 (tiga) Padukuhan yaitu : Padukuhan Krikil, Padukuhan Ngrancah, dan Padukuhan Kepek.
  5. Kalurahan Kamal terdiri dari 3 (tiga) Padukuhan yaitu : Padukuhan Kamal, Padukuhan Kluwih, Padukuhan Bleder.

Pada tanggal 30 Maret 1947 kelima kalurahan tersebut digabungkan menjadi satu dengan nama Kalurahan Pendoworejo atau Desa Pendoworejo dengan jumlah Padukuhan sebanyak 20 Padukuhan. Kemudian beberapa Padukuhan digabung sehingga menjadi 17 (tujuh belas) Padukuhan yaitu :

  1. Padukuhan Ngroto
  2. Padukuhan Muten
  3. Padukuhan Nglengkeh
  4. Padukuhan Gunturan
  5. Padukuhan Balak
  6. Padukuhan Kalisonggo
  7. Padukuhan Tempel
  8. Padukuhan Jetis
  9. Padukuhan Kepek
  10. Padukuhan Kalingiwo
  11. Padukuhan Banaran
  12. Padukuhan Turusan
  13. Padukuhan Tileng
  14. Padukuhan Ngrancah
  15. Padukuhan Krikil
  16. Padukuhan Kamal
  17. Padukuhan Kluwih

Pada tanggal 27 Januari 2020 terjadi Perubahan Nomenklatur penyebutan Desa menjadi Kalurahan sesuai dengan Amanah Implementasi Undang-Undang Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta yang berkaitan dengan  kelembagaan. Selain itu perubahan Penyebutan untuk Padukuhan menjadi Padukuhan.